Monthly Archives: December 2012

Hasil Try Out 1 Bahasa Inggris sekaligus nilai UAS Bahasa Inggris XII-TEI

Image

(google pict.)

Penguman-pengumuman, ada kabar hangat dan akan cukup mengejutkan bagi kalian yg dengan tegang menanti hasil UAS kemarin, dibawah ini gue posting hasil dari UAS sekaligus Try Out Bahasa Inggris hari senin tanggal 10 Desember 2012, Let’s Check it ūüėČ

 

 

No.                         Rank                                      Nama                                                    Nilai

1                              1                                             Fathin Fikriyansyah                             92

2                              2                                             Ella Tusiana H.                                     90

3                              3                                             Danu Kurniawan                                  88

4                              4                                             Danang Pratama                                 86

5                              4                                             Doni Suratman                                    86

6                              5                                             Ganang Adi                                         84

7                              5                                             Muhammad Afif A.                               84

8                              5                                             Noer Faiz                                            84

9                              6                                             Fajar Triwibowo P.                               82

10                           7                                              Ahmad Afrizal                                      80

11                           7                                              Ari Sudewo                                          80

12                           7                                              Arief Budiman                                     80

13                           7                                              Dicky Rahman                                    80

14                           7                                              Misba H.                                             80

15                           7                                              Muhad Kurniawan                              80

16                           7                                              Rendyansyah                                    80

17                           8                                              Citra Amanda                                    78

18                           8                                              Fachri Husaini                                   78

19                           8                                              M. Burhanudin                                  78

20                           8                                              Misael P.                                           78

21                           8                                              Supri                                                78

22                           9                                              Ade Afifah                                        76

23                           9                                              Arfan Arfianto                                  76

24                           9                                              Billy Zulham                                     76

25                           9                                              Hulwun Mubarok                             76

26                           9                                              Ihsan Hidayanto                              76

27                           9                                              Mardika Yayang S.                          76

28                           9                                              Mario Chaniago                               76

29                           9                                              M. Wagito                                        76

30                           9                                              M. Fachri                                         76

31                           9                                              Khairul Haryo                                  76

 

Nama-nama yang nilainya 74 :    Annas,  Adrian, Ardiansyah, Robby Cahyadi

Nama-nama yang nilainya 72:     Erzal, Joko, Maulana Yusuf, Sendy, Prasetyo, Ricky, Sumiyati, Unggul, Zainal

Nama-nama yang nilainya 70:     Adam, Fiki, M. Azhari

Nama-nama yang nilainya 68:     Irul, Nurul, Ryan, Wahyudi, Yuyun

Nama-nama yang nilainya 64:     Ali, Angga, Dimas

Nama-nama yang nilainya 62:     Achmad Ade

 

Nilai ini diambil dari jawaban manual (bukan LJK) yg LJK belum keluar, dan ini hanya nilai yang reading lantaran kaset soal-soal listeningnya tadi masih di pak Jefri, total soal reading ada 36, nah cara penghitungan nilainya gini : Jumlah Soal – Jumlah Jawaban yg Salah + 14 x 2

Contoh : Nilai gue 92. Maka 36 – 4 +14 x 2 = 92

Jika nilai jawaban soal-soal listening benar semua dan ketika digabung dengan nilai soal-soal reading maka nilai akan tetap, tetapi ketika jawaban soal listening kalian ada yang salah maka dipastikan nilai akan berkurang.

Nilai ini digunakan untuk nilai UAS, nilai TO masih belum keluar.

Sekian, semoga bermanfaat ūüôā

Regards

Image

Di era saat ini, bahasa Inggris sudah menjadi sebuah kebutuhan. Sayangnya, masih banyak mindset yang  masih menganggap bahasa Inggris adalah sebuah ilmu pengetahuan. Hal ini yang membuat sebagian orang merasa enggan untuk mempelajari bahasa Inggris.

        Tapi juga tak sedikit orang yang punya keinginan kuat untuk bisa jago dalam bahasa Inggris. Baik itu secara lisan maupun tulisan. Apalagi jika Anda termasuk karyawan sebuah perusahaan asing, tentu bahasa Inggris adalah kebutuhan dasar yang harus Anda miliki demi kelancaran pekerjaan.
        Ada beberapa tips yang bisa membantu Anda untuk menjadi seorang pembicara bahasa Inggris yang mahir.




NIAT DAN KOMITMEN

Niat dan komitmen ini yang menjadi dasar apakah Anda benar-benar ingin mahir dalam bahasa Inggris atau tidak. Seringkali orang putus asa karena tidak adanya peningkatan skill setelah beberapa bulan belajar bahasa Inggris. Ingat, yang Anda butuhkan bukan hanya mempelajari tapi juga mempraktikkan dalam kehidupan sehari-hari Anda.


TERBIASA DENGAN BAHASA INGGRIS


Cara terbaik untuk meningkatkan kemampuan dalam berbahasa Inggris adalah sesering mungkin membiasakan diri dengan bahasa Inggris. Hal ini bisa dilakukan dengan cara sering membaca artikel-artikel bahasa Inggris, melihat film-film yang berbahasa Inggris, dan mendengarkan lagu dengan lirik bahasa Inggris. Hal ini akan membantu Anda untuk mengetahui bagaimana cara mengucapkan kata dalam bahasa Inggris yang benar.

SISIPKAN KALIMAT-KALIMAT BAHASA INGGRIS DI KEHIDUPAN SEHARI-HARI

 
Anda bisa mempraktikkannya untuk hal-hal kecil di kehidupan sehari-hari Anda. Misalnya ketika Anda meminta teman Anda untuk membukakan pintu, Anda bisa mengatakan ‚ÄúOpen the door, please.‚ÄĚ Alasan yang sering disampaikan orang-orang dalam belajar bahasa Inggris adalah tidak adanya lawan bicara dalam berbahasa Inggris. Gunakan bahasa campuran Indonesia-Inggris dalam kalimat Anda. Hal ini akan sangat membantu Anda mengingat kosa kata yang sudah Anda pelajari. Untuk hal ini, Anda disarankan untuk bergabung dengan komunitas bahasa Inggris atau lembaga kursus yang bersedia menjadi lawan bicara Anda dalam bahasa Inggris.

Alaynisme

Image

Alay adalah sebuah istilah yang merujuk pada sebuah fenomena perilaku remaja di Indonesia. “Alay” merupakan singkatan dari “anak layangan” atau “anak lebay”. Istilah ini merupakan stereotipe yang menggambarkan gaya hidup norak atau kampungan. Selain itu, alay merujuk pada gaya yang dianggap berlebihan dan selalu berusaha menarik perhatian. Seseorang yang dikategorikan alay umumnya memiliki perilaku unik dalam hal bahasa dan gaya hidup. Dalam gaya bahasa, terutama bahasa tulis, alay merujuk pada kesenangan remaja menggabungkan huruf besar-huruf kecil, menggabungkan huruf dengan angka dan simbol, atau menyingkat secara berlebihan. Dalam gaya bicara, mereka berbicara dengan intonasi dan gaya yang berlebihan. Di Filipina terdapat fenomena yang mirip, sering disebut sebagai Jejemon. Alay merupakan sekelompok minoritas yang mempunyai karakterisitik unik di mana penampilan dan bahasa yang mereka gunakan terkadang menyilaukan mata dan menyakitkan telinga bagi mayoritas yang tidak terbiasa bersosialisasi dengannya. Biasanya para Alayers (panggilan para Alay) mempunyai trend busana tersendiri yang dapat menyebar cepat layaknya wabah virus dikalangan para Alayers yang lain, sehingga menciptakan satu keseragaman bentuk yang sedikit tidak lazim.

(wikipedia)

Gak kebayang, ada berapa jumlah “makhluk alay” di dunia ini, mereka menyebarkan suatu faham yang bernama ALAYNISME, banyak orang terjangkit dan terjebak dalam kondisi ALAY ini, jujur aja, dari lubuk hati yang paling dalam, gue jg pernah terjangkit dan terjebak pada virus alaynisme “nyaris akut”, tapi berkat doa dan dukungan keluarga serta teman-teman (*serpihan virus alay masih menempel, terlihat dari bahasa tulisan*) akhirnya gue dinyatakan 98% sembuh, thanks god ;’) , tapi…. problematika ini belum selesai, kini masih ada dan banyak teman-teman gue masih yg terjangkit syndrome ini, tak terkecuali teman di facebook gue, for the fact, check it!

Image

*Sudah niat banget mau move on

Oke kita sadar dia adalah rakyat biasa yang khilaf karena telah alay, tapi apa jadinya jika Menteri juga alay, dan apalagi Menkominfo Indonesia  (oh no~)

Image*pak Tifatul juga (pernah) terjangkit alaynisme

 

Yaps, itulah bukti segelintir orang yang masih dan pernah terjangkit ODA (Orang Dengan Alaynisme), 1 hal yang dapat kita

lakukan kawan adalah mendoakan dan mensupport mereka yang masih terjebak dalam kondisi dibawah gemerlap alaynisme untuk dapat diberikan kekuatan untuk segera move on dari kondisi itu, seperti tulisan “Move On” yang ada di tangan perempuan diatas, jangan jauhi mereka, rangkul dan support (slogan ODHA).

Sekian.

*Bonus pose dan style*

Image

*pose berfoto yang pernah sempat nge-tren ditahun 2010-an

Image

*Style yang juga pernah dan kayaknya masih eksis sampe sekarang